Video : Inilah Transkip Ceramah Gus Nuril 'Diusir' di Jatinegara + Video dan Pernyataan Panitia


WartaIslami.com ~ Ceramah Gus Nuril menghina Habaib dan Ulama ? Itu fitnah. Beliau sebaliknya memuji, bahkan terhadap Habib Ali bin Husein Assegaf. Beliu menganjurkan kepada panitia agar jangan melarang jama'ah yang mau salaman dengan Habib. "Itu jalan surga", kata Gus Nuril.

Gus Nuril memuji China? Iya, memuji China yang muslim yang telah menulis al-Qur'an di 10000 lempeng batu.


Berikut transkip ceramah Gus Nuril di Masjid Assu'ada' Jatinegara, 20 Februari 2015 :

***
(setelah muqaddimah)
.... ibu-ibu bapak-bapak wa bil khusus Habib Ali bin Husein Assegaf, para alim ulama, perkenankan saya tidak berdiri karena dibawah banyak orang tua, saya duduk ya gih... alhamdulillah...  yang pertama mari kita bersyukur kepada Allah, bawha kita bisa ketemu, dalam pengajian yang mubarak, yang luar biasa ini.

bagi saya, baru pertama kali ini menghadiri pengajian yang diadakan di tengah jalan, karena saya keliling sampai ke Yordan, kemaren ceramah di Jeddah di undang oleh ulama-ulama Jeddah, tidak dijalan begini. mudah-mudahan nanti gubernurnya menyediakan lapangan yang bisa untuk pengajian, (jamah bilang aamiin..) nggak usah diamini... sampeyan minta saja disediakan satu lapangan yang bisa digunakan mengaji..

dan aneh, Jakarta ini kan hebat-hebat, habibnya paling banyak se-Indonesia, kok milih Gubernur Chino, .. mudah-mudahan lah, malam ini kita berdo'a karena tsawab-nya syafa'atnya nabi semuanya dilimpahi

shalawat dan salam kita haturkan pada junjungan kito Nabiyullah Agung Akhirizzaman Sayyidina Muhammad Shallallahu 'alahi  wa sallam.. Allahumma Shalli ala Muhamamd .. (disahut jama'ah) Allahumma Shalli ala Muhamamd .. (disahut jama'ah) Shalluu 'ala Muhamamd .. (disahut jama'ah)..

saya ini kyai deso, jadi disorot lampu kayak gini malah kepringen, kipas anginnya soalnya kesana ... (arahnya ke belakang).. jadi saya lepas sajalah (Gur Nuril melepas jubahnya)... tetap ganteng ... Alhamdulillah.. belum istirahat saya setahun penuh, nanti tanggal 6 harus umroh, tanggal 1 ada haul cucunya Sunan Giri urutan ke 5 yaitu Sultan Abdul Hamid didaerah Ujung Pandang Gresik, setelah itu saya umroh lagi , karena apa? doakan Indonesia supaya tentram, karena apa? karena Indonesia ini kayak guyolan ..... menentukan KPK, polisi, Kapolri ra barbar gak selesai-selesai... debat... gak rampung-rampung . karena apa? karena beliau menyadari, belum mengenal bagaimana style of leadeship, gaya kepemimpinan Nabiyullah Agung Muhammad Saw. Kalau dia tahu, selesai sudah. Indonesia ini paling gampang, tapi karena nggak paham, saya jadi mumet ngliat presiden sampeyan, presiden blusuk-an, (jama'ah tertawa), lah jangan ditertawai wong sampeyan pilih sendiri kok, iya apa iya?!! dipilih presidennya karena blusuk-an, padahal tukang golek beling itu juga blusuk-an. ..

(mix bermasalah ... )

... Alhamdulillah...

(Gus Nuril mulai menolah ke panitia karena mix-nya mengeluarkan nois)

... Alhamdulillah...

Indonesia ini memang dipimpin, sebelum ngaji ini ya, ini ini sebelum ngaji saya ta' cerita-cerita dulu, dan saya mohon maaf pada pemimpin masjid Assuada', saya tidak memberikan tausiyah karena tausiyah itu bahasa PKS, saya NU jadi nggak pake' tausiyah, tausiyah itu berasal dari akar kata wasiat, wasiat itu biasanya disampaikan ulama yang hebat kepada santrinya, (sedangkan) saya bukan ulama, kyai juga bukan, setengah kyai setengah bukan; atau wasiat itu disampaikan pada orang yang mau mati, orang mau mati berwasiat, atau orang yang mau mati lah, makanya umroh haji itu orang-orang yang siap-siap mati makanya dia memberikan wasiat. saya ini kesehatan dijaga, masih sakit. disuruh memberi wasiat, podo koyok panitiane mendo'akan saya mati (canda Gus Nuril).

Allahumma Shalli ala Muhamamd ... (jama'ah kembali menyahut)

jadi (yg tepat) mauidloh hasanah, kata bahasanya Habib Husein tadi "Mutiara-Mutiara Hikmah" yang dipetik dari al-Qur'an dan Hadits, itu bebas, daripada tausiyah, itu PKS. saya nggak PKS. terus terang saja supaya nanti sampeyan tahu bahwa saya  bukan PKS, jadi jangan ngundang saya kalo sampeyan PKS. digaris harus tegas iki. karena yang senang shalawatan biasanya bukan PKS, kalau disini Al-Habib Ali bin Husein bagai menjadi magnet pak RW sing polisi saja, bisa melok ngaji, di Makkah sendiri tempat maulid (kelahiran Nabi), tempat kelahiran Nabi, sekarang dijadikan WC umum, supaya sampeyan tahu, maka bergembiralah sampeyan masih ada penjaga-penjaga Rasul di tanah jawa iki.

Ada 4 wanita dijamin masuk surga dan menjadi empunya Surga, yang pertama adalah Sayyidatina Khadijah, tempat lahirnya Sayyidah Khadijah jadi WC umum. Wanita yang kedua adalah Sayyidatina Fathimah Az-Zahra', tempat kelahirannya jadi WC umum, ini harus paham, harus paham sampeyan, karena apa? karena setelah / pasca kekhalifahan Turki Ottoman, lalu muncullah inggris dan prancis menggunakan orang-orang yang ada di Makkah Riyadl untuk mengakuisisi / mencaplok tanah Hijaz yang sekarang bernama Makkah, itu dulu namanya Hijaz.

Makkah itu berasal dari kata Bakkah, karena dulu tidak ada pepohonan apapun, baru mencari kota setelah putranya Nabi Ibrahim yang bernama Ismail bersama ibunya tinggal di kota Bakkah, kemudian berkembang bersama dengan suku Jurhum keturunan Nabi Sholeh, kemudian menjadi Bani Hasyim, kemudian melahirkan Rasulullah Muhammad Saw.

Setelah (Wahabi) menguasai Madinah dan Makkah, dibantailah orang-orang yang suka shalawatan begini ini (seperti acara Maulid Nabi), karena di Makkah sana tidak ada Habib, disembelih semua. Ini perlu tahu sampeyan.

Kalau ketemu Habib ganteng, sampeyan cintai, sampeyan ajak salaman, panitia jangan melarang salaman dengan Habib, jalan suargo ... jangan dihalang-halangi bila masyarakat mau salaman dengan Habib.

Di Makkah yang semula itu..., ini supaya sampeyan paham. Kenapa disini, di Indonesia ini diadakan mauliiiid terus, kalau tidak ada Islam yang di utus /  dikembangkan oleh Wali Songo, tidak akan ada maulid di muka bumi ini (Indonesia). Wali Songo itu siapa? nanti saya jelaskan, supaya sampeyan tahu dulu, bahwa setelah (Wahabi) mencaplok Madinah dan Makkah yang semula dia berkuasa di Riyadl, bekerja sama dengan Prancis dan Inggris. Inggris mboh agamane ra ngerti, Prancis mboh agamane ra ngerti, tetapi yang jelas Prancis dan Inggris ini pula yang menghancurkan kekhalifahan Turki Ottoman.

Orang-orang (Wahabi) yang ada di Makkah Arab itu kerjasama dengan Inggris dan Prancis membantai orang-orang yang menjadi keturunan Nabi, baik yang bermadzhab Maliki, dari Imam Malik itu keturunan Nabi yang ke-16 kalau nggak salah, kemudian pengikutnya Asy-Syafi'i, pengikutnya Imam Hanbali, itu juga keturunan Nabi yang tinggal di Bashrah, dan pengikutnya Imam Abu Hanifah yang berasal dari Samarkand Uzbekistan sana.

Uzbekistan itu nanti ada sekian ribu santri ngaji ke China, ngaji kepada keturunan Sa'ad bin Abi Waqqash (sahabat Nabi) yang tugaskan Nabi Muhammad Saw ketika selesai Hijrah dan membangun masjid Qubah. Jadi di (negeri) China itu ada masjid tertua di dunia setelah masjid Quba. Dan juga diterima dengan baik orang-orang China, orang-orang Konghuchu, orang-orang Tao, bahkan al-Qur'an itu dipahat di sepuluh ribu lempeng batu. Ini kalau nggak ada orang China nanti dibakari semua Qur'an-nya nggak ada bekasnya. Tapi oleh orang-orang China (yaitu), orang-orang yang beriman dari kelompok China ini menulis disepuluh ribu lempeng batu. Dari sana jugalah yang sekarang ini membuktikan sabda Nabi "Uthlubul 'Ilma wa Lau bish-Shiin",  carilah ilmu meski ke negeri china. Sekarang ini di China, mulai dari Beijing dibikin kereta api menembus jalur gurun Gobi, sudah masuk ke Makkah dan Madinah. Kereta Api. Menembus jalur Sutera. Luar biasa. Tetapi justru kita sekarang ini dibingungkan oleh keadaan. karena apa? karena kelompok yang saya ceritakan ini. Allahumma Shalli ala Muhammad.

Setelah (Wahabi) menguasai Hijaz dan Madinah, semua orang Sunni dibantai di Makkah. Yang semula di Ka'bah itu tempatnya halaqah-halaqah (pengajian) madzhab Syafi'i, Maliki, Hanbali dan Hanafi, sekarang tidak boleh, apalagi kalau sampeyan duduk dan baca "Shallallahu 'ala Muhammad... (dst)", nggak dibolehkan. Saya lewat di depan makam Nabi, karena saking rindunya saya menangis, nggak ngerti saya.. kalau di Indonesia itu biasa di ucapkan, tetapi disana (makam Nabi) langsung di pegang (oleh askar/polisi/penjaga) haram haram . Ash-Shalatu was Salamu 'Alaika ya Sayyidii Ya Rasulallah Khudz Biyadi Qallat Khillati Adrikni Ya Rasulullah. Nggak boleh (mengucapkan itu dan langsung dibilang) haram haram..!! Padahal bagi orang jawa itu sudah biasa... Ini sampeyan harus paham.

Maka berbahagialan gubernurnya Chino tapi sampeyan bisa shalawatan, muludan gini (daripada Wahabi melarang Maulid Nabi, penj). Di Makkah sampayen,. bisa saja di sembelih, lah benar. Ada teman saya, karena kebiasaan di Indonesia, nek orang tua iku di mintai air do'a, dibacakan shalawat gitu, diserahkan, untuk diminum supaya sehat badannya, langsung ditangkap dibantai, tidak pake' lewat hukum...

Gerakan ini kemudian menamakan diri sebagai WAHABI. Wahabi ini ulamanya bernama Abdul Wahhab, sebenarnya bukan Abdul Wahhab tetapi Muhammad bin Abdul Wahhab, menguasai di Makkah dan tanah Arab. Sementara IKHWANUL MUSLIMIN... supaya sampeyan paham, ini kan kita ini bingung (ada) Ikhwanul Muslimi, Wahabi, dll. Ini agak berbeda gerakannya. Sementara di Mesir itu muncul namanya Ikhwanul Muslimin (IM) yang menerapkan mono tafsir atas al-Qur'an dan mono tafsir atas hadits. Jadi kalau sampeyan tidak mengikuti tafsirnya dia, disembelih. Ini yang sudah bahaya, bahkan melanggar sabdanya Nabi. Nabi itu sudah berpesan kepada seluruh sahabatnya, di Mesir itu ada namanya Kristen Koptik, oleh Nabi dilarang untuk diganggu, karena apa? karena Kristen Koptik ini adalah keturunan Isa al-Masih atau Yesus. Yesus itu dari kata Esau, bergeser ke bahasa Arab jadi Isa, lalu dipengaruhi oleh bahasa Yunani jadi Yesus. Tidak ada kaitannya dengan Tuhan, Yesus itu bahasa Romawi. Keturunannya itu kan namanya kardinal Yaqobus, disesat-sesatkan oleh penguasa Kristen karena agamanya sudah menjadi agama kekuasaan pada saat itu.

(Habib Ali mulai terlihat berbicara pada seseorang.. sementara Gur Nuril tetapi meneruskan ceramahnya)

lalu minta tolonglah kardinan Yaqobus ini minta tolong kepada Baginda Rasulullah Muhammad Saw.

(Habib Ali berbisik bisik degan orang disebelahnya.., Gus Nuril masih lanjut)

dan menjadi "tawasul" bagi kebesaran Islam. karena apa? keluarga Nabi Isa sendiri disesat-sesatkan oleh penguasa yang beragama kristen. Di utuslah Sayyidina Umar, maka menjadi sebab Islam berkembang luar biasa, karena apa? dari permohonan kardinal Yaqobus inilah Byzantium barat yang menguasai sampai ke Inggris, Prancis.. sampei ke Maroko, perbatasan Eropa, semua dikuasa oleh Islam. Lalu Rasulullah mendapatkan hadiah, agar terjalin hubungan yang luar biasa, menyambung kembali darah Abraham (Ibrahim), diberi istri bernama Maria al-Qibtiyah. kenapa Qibtiyah? karena dari Kristen Koptik. Jadi ada salah satu istri Nabi yang dari Kristen (Koptik) dan memiliki anak yang bernama Ibrahim. Yang dimakamkan di kuburan Baqi'.

Ini (Kristen Koptik) tidak boleh diganggu. Tetapi munculnya Ikhwanul Muslimin, dibantai semuanya, maka muncullah pergerakan (Mesir) yang akhirnya sampeyan melihat di setiap tv, (dimana) kelompok Morsi / ikhwanul muslimin itu akhirnya dibabat habis (di Mesir). Karena ada kesadaran orang mesir. (Sedangkan) di Indonesia, orang-orang Wahabi, orang-orang Ikhwanul Muslimin, buanyak semakin banyak, dan kita belajar disana. Kita masih membiarkan mereka mengkafir-kafirkan kita, bahkan yang namanya maulid nabi ini, dinamakan Bid'ah.

Bahkan kalau sampeyan lihat itu, TV Insani, Rodja TV, Radio MTA, semuanya, begitu Assalamu'alaikum, Kullu Bid'atin Dlolalah Kullu Dolalatin Finnar, semuanya begitu. Dan ini, mauludan begini ini dianggap bid'ah. Nah sekarang mulai kita ngaji ini...

Mauludan dianggap bid'ah (oleh Wahabi), baca Barzanji dianggap bid'ah, Budah bid'ah, Tahlilan bid'ah, apalagi lagi? baca manaqib bid'ah, Yasinan bid'ah. Itu caranya untuk menghancurkan umat Islam, maka jangan bingung kalau ada Kapolri dan KPK geger itu, nggak usah bingung, terus bolo (ikut) siapa Gus?, nggak usah bolo Kapolri, nggak usah bolo KPK, tonton saja itu dagelannya Jokowi. (jama'ah tertawa) Loh wong Jokowi itu memiliki hak prerogratif, kalau sudah diusulkan dia sendiri dan disetujui DPR, dilantik atau tidak dilantik, sudah jadi undang-undang. Maka kalau Jokowi tidka melantik, maka Jokowi melanggar undang-undang. Ini kenapa kok dibikin ruwet begini, karena sesungguhnya untuk mengalihkan isu bahwa ada kelompok Ikhwanul Muslimin, kelompok Wahabi, dan ada kelompok HTI (Hizbut Tahrir). Hizbut Tahrir itu adalah perkawinan antara Ikhwanul Muslimin dan Wahabi, maka melahirkan suatu bentuk gerakan yang sangat berbahaya, saya sudah keliling Indonesia, kebetulan saya sebagai Ketua Pendekar Pagar Nusa se-Indonesia dan dulu Banser saya siapkan. Kalau sampeyan disini domainan, ada habib-habib banyak, nggak ada yang berani karena dominan, tetapi di daerah-daerah? wah ... !! HT itu perkawinan antara Wahabi dan Ikhwanul Muslimin. ...

....
(Habib Ali mulai bicara pegang Mix)...

Habib Ali : "Bapak Kyai",
Gus Nuril : "Nggih.." (sambil menoleh ke belakang, melihat Habib Ali)

Habib Ali : "Mohon maaf, kita minta kepada guru kita untuk menyampaikan sejarah tentang Nabi Muhammad. Kita minta sekali lagi, dengan hormat buat guru kita.."

(Ada terikan "Allahu Akbar" dari arah kiri panggung)

Habib Ali : "Tenang-tenang ... duduk.. duduk.."

(Massa masih teriak.... Gus Nuril duduk diam!!)

Habib Ali : "Duduk .. ". (memberikan intruksi kepada yg berteriak)

Seseorang menghampiri Gus Nuril untuk menemani.

Habib Ali : "Duduk.. nggak ada yang nyuruh!."

Habib Ali : "Kita minta kepada bapak Kyai kita, untuk menyampaikan sejarah tentang Baginda Nabi Muhammad. Kita minta jangan kritik sana, jangan kritik sini, lebih baik apa yang lebih manfaat buat umat Nabi dan anak-anak muda sehingga tidak terusik. Jiwa-jiwa kaum muslimin dan otak-otak umat muslimin yang tidak terubah, kami berkumpul karena cinta kepada Sayyiduna Muhammad !!" (jama'ah sebelah kiri berterik "Allahu Akbar").

Habib Ali berdiri menghampiri segelintir jama'ah yang disebelah panggung (sebelah kiri) yang teriak-teriak terus.

Habib Ali : "Mau diwakilin kan?!" (Habib Ali berkata kepada yang berteriak-teriak).

Perkataan Habib yg tiba-tiba mengatakan 'Mau Diwakilin" penuh tanda tanya!. Sementara Gus Nuril duduk tenang-tenang saja sambil melihat.

Habib Ali : "Mau diwakilin kan?!.."
Habib Ali : "kalau emang! Dengerin buat para pemuda!. Dengerin! buat FPI! Jama'ah FPI! Jama'ah FPI, dengerin! Jama'ah FPI, boleh nggak minta ngomong?! Mau diwakilin Habib apa tidak?! Mau diwakilin Habib apa tidak?! Ini majelis mulya! Oke!! Duduk rapi biar Habib yang ngomong!"  (ke Gur Nuril)

Habib Ali lalu membalikkan badan, dan menghadap jama'ah depan panggung yang banyak. Yang ribut adlah segelintir orang disebelah kiri panggung. Habib Ali sambil menghampiri Gus Nuril.

Gus Nuril tetap duduk pegang mix, sementara Habib Ali berdiri.

Habib Ali : "Hadirin.. !! jadi mudah-mudahan apa yang disampaikan oleh..., duduk yang manis!"

(Jama'ah bagian depan nampaknya mulai bereaksi atas apa yang terjadi diatas panggung dan disebelah kiri panggung).

Habib Ali : "(sambil berteriak) INI MAJELIS RASULULLAH...! DUDUK... !!! DUDUK UNTUK RASULULLAH!! Duduk!"

Habib Ali membelokkan badan menghadap ke kiri lagi / menghadap ke jama'ah yang berteriak seraya melambaikan tangan dan memberikan instruksi.

Habib Ali : "Buat anak FPI, duduk!! duduk!! Shallu alan Nabi!!!"

Habib Ali lalu menghampiri Gus Nuril. Gus Nuril tetap duduk tenang pegang mix.

Habib Ali : "Buat pak Ustadz kita. Terima kasih atas ceramahnya! Mudah-mudahan bermanfaat!

Gus Nuril hanya mengangguk saja sementara mix masih ditangan.

Habib Ali : "Kita do'akan, mudah-mudahan selamat dan panjang umur"

Gus Nuril : "Hadirin mari kita shalawatan bersama.. "Ya Nabi.. Salam alaika..."

Habib Ali : "Coba istirahat!" (mengusir Gus Nuril)

Sementara Gus Nuril tetap baca shalawat. Dan JAMA'AH IKUT BERSHAWALAT BERSAMA GUS NURIL. Sedangkan Habib Ali malah mencegah Gus Nuril bershalawat bersama jama'ah. Habib Ali terlihat melambai tangan nggak karuan.

JAMA'AH TERUS BERSHALAWAT, bahkan orang yang disamping Gus Nuril ikut bershalawat.

Habib Ali : "Salamu 'alaikum wa Rahmatullahi wa Barakatuh" (jama'ah ada yang menyahut)


*****
BERIKUT VIDEONYA :




BERIKUT SURAT PERNYATAAN :

Assalamu'alaykum

Saya yang bertanda tangan dbawah ini Muhammad Atiq Murtadlo sekalu ketua panitia pelaksana Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW 1435 H / 2015 M yang di adakan di Masjid Jami' Assuada' pada hari Jum'at 20 Februari 2015 menyataan bahwa "Saya yang mengundang Dr. KH. Nuril Arifin Husein MBA, atau Gus Nuril untuk mengisi acara sebagai penceramah di Masjid Jami' Assu'ada".

Dengan membuat pernyataan ini saya ingin meluruskan dan menepis rumor serta berita-berita fiktif yang beredar didunia maya atau dunia nyata bahwa:

- Gus Nuril saya yang mengundang ceramah bukan dari pihak RW 07

- Gus Nuril tidak lari ketika turun panggung dan tidak langsung pergi, melainkan masih duduk tenang di teras masjid sambil bershalawat.

- Gus Nuril diam bukan karena tidak bisa memberi alasan, tetapi microphone yang dipegang Gus Nuril dimatikan oleh operator sound.

- Isi ceramah Gus Nuril hanya baru diawal belum sampai selesai ketitik inti dari Maulid Nabi sudah dihentikan oleh Habib Ali bin Husein Assegaf sekalu pimpinan Majelis Nurul Habib, dan sekaligus MC/pembaca acara pada acara maulid malam itu, sehingga menimbulkan polemik atas isi ceramah tersebut.

- Yang menghentikan dan menurunkan Gus Nuril bukan dari pihak panitia, melainkan dari Habib Ali bin Husein Assegaf sekali pimpinan Majelis Nurul Habib dan sekaligus MC/Pembaca acara pada maulid malam itu.

Dan itulah klarifikasi atas berita berita yang tidak pada faktanya yang beredar di dunia maya atau pun juga didunia nyata. Demi Allah dan Rasulullah saya tulis surat ini benar apa adanya dan saya akan lampirkan materai untuk lebih memperkuat secara hukum.

Saya berharap beredarnya surat ini, umat Islam yang membawa berita fiktif tersebut lebih memahami mana yang benar mana yang tidak, mana yang memfitnah mana yang tidak, dan agar tidak terprovokasi. Wallahu a'lam bish shawab.

Wassalamu 'alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh

Jakarta, 22 Februari 2015


Muhammad Atiq Murtadlo



oleh : Ibnu L' Rabassa /Muslimedianews.com


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Vestibulum venenatis orc no tortor accumsan at accumsan tortor congue.
0 Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Response to "Video : Inilah Transkip Ceramah Gus Nuril 'Diusir' di Jatinegara + Video dan Pernyataan Panitia"

Post a Comment

close