Haters dan Bully, Penyakit Umat Islam di Media Sosial Saat ini


Wartaislami.Com ~ Di era komunikasi kekinian ini kita mengalami banyak hal. Kita mengalami banyak perubahan. Kita juga menerima kosa kata baru seperti “haters”, “bully”, dan kosa kata baru lain karena perubahan-perubahan itu. Kita patut bersyukur atas perubahan baik di masyarakat. Tetapi kita juga harus menolak kecenderungan buruk di tengah perubahan itu.
<> Haters lazimnya dipahami sebagai sebuah ekspresi kebencian seseorang terhadap pihak-pihak tertentu di ruang publik terutama di media sosial seperti twiter, fesbuk, wasap, dan ruang publik lainnya. Bentuk ekspresinya pun beragam, mulai dari gambar, tulisan, atau video.
. Umumnya ekspresi itu memuat kata-kata pedas, kasar, dan menyakitkan. Tetapi bisa juga menggunakan bahasa halus yang menyindir dan menohok mulai dari yang masuk akal, tidak masuk akal, dengan alasan kuat, hingga tanpa sebab apa pun.
Untuk melihat fenomena itu baiknya kita awali dengan kutipan Abu Sulaiman Al-Khatthabi dalam kitabUzlah. Dalam karyanya itu ia mengatakan,
خْبَرَنَا أَبُو سُلَيْمَانَ قَالَ: حَدَّثَنَا الْكَرَّانِيُّ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ شَبِيبٍ قَالَ: حَدَّثَنَا زَكَرِيَّا بْنُ يَحْيَى الْمِنْقَرِيُّ قَالَ: حَدَّثَنَا الْأَصْمَعِيُّ، عَنْ سُفْيَانَ بْنِ عُيَيْنَةَ قَالَ: ” قَالُوا لِعَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ: أَلَا تَأْتِي الْمَدِينَةَ؟ فَقَالَ: «مَا بَقِيَ بِالْمَدِينَةِ إِلَّا حَاسِدٌ لِنِعْمَةٍ أَوْ فَرِحٌ بِنِقْمَةٍ»
Kami menerima kabar dari Sulaiman, dari Al-Karrani, dari Abdullah bin Syabib, dari Zakariya bin Yahya Al-Minqari, dari Al-Ashma’i, dari Sufyan bin Uyainah. Suatu hari orang-orang bertanya kepada Abdullah bin ‘Urwah bin Zubair, “Mengapa kau tidak mengunjungi kota?” Abdullah bin ‘Urwah bin Zubair menjawab, “Di kota tiada yang tersisa selain manusia yang iri pada kebahagiaan orang lain dan gembira atas kesengsaraan orang lain.”

Bagi Islam ekspresi kebencian jelas merupakan sebuah kejahatan yang sepatutnya dijauhi oleh seorang muslim. Karena ekspresi kebencian itu merupakan akhlak tercela. Imam Al-Mawardi dalam kitab Adabud Dunia wad Din menjelaskan,
{وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إذَا حَسَدَ} وَنَاهِيكَ بِحَالِ ذَلِكَ شَرًّا. وَرُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – أَنَّهُ قَالَ: «دَبَّ إلَيْكُمْ دَاءُ الْأُمَمِ قَبْلَكُمْ الْبَغْضَاءُ وَالْحَسَدُ هِيَ الْحَالِقَةُ حَالِقَةُ الدِّينِ لَا حَالِقَةُ الشَّعْرِ وَاَلَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَا تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا أَلَا أُنَبِّئُكُمْ بِأَمْرٍ إذَا فَعَلْتُمُوهُ تَحَابَبْتُمْ اُفْشُوَا السَّلَامَ بَيْنَكُمْ» .فَأَخْبَرَ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – بِحَالِ الْحَسَدِ وَأَنَّ التَّحَابُبَ يَنْفِيهِ وَأَنَّ السَّلَامَ يَبْعَثُ عَلَى التَّحَابُبِ، فَصَارَ السَّلَامُ إذًا نَافِيًا لِلْحَسَدِ.
Allah berfirman, “Dari kejahatan orang dengki ketika mendengki,” (Al-Falaq 5). Cukup jelas bagimu bahwa dengki adalah sebuah kejahatan. Rasulullah SAW bersabda, “Penyakit umat-umat sebelum kamu tengah merayap menjangkitimu, penyakit benci dan dengki. Dua penyakit itu menggunduli agamamu, bukan rambutmu. Demi Allah yang mana diriku berada dalam genggaman-Nya, kamu tidak beriman sempurna hingga kamu saling mencintai. Maukah kuberitahukan satu hal yang bila kamu lakukan, kamu akan saling mencintai? Tebarkan salam di antaramu.” Di sini Rasulullah SAW menerangkan perihal dengki. Saling mencintai dapat menghilangkan kedengkian. Menebar salam dapat menumbuhkan rasa cinta. Dengan demikian, salam memupus rasa dengki.

Karena sebuah kejahatan Al-Habib Abdullah bin Husein bin Thahir Ba’alawi dalam kitab Is’adur Rafiq wa Bughyatut Tashdiq fi Syarhi Sullamit Taufiq ila Mahabbatillah alat Tahqiq menyebutnya sebagai maksiat. Berikut ini uraiannya,
ومن معاصى اللسان الغيبة والسكوت عليها رضا بها أو تقريرا، وهي أي الغيبة بمعنى حدها كما يؤخذ من الحديث مع ما صرح به الأئمة ذكرك أخاك المسلم، وكذا الذمى على ما يأتى المعين للسامع سواء الحي والميت بما يكرهه أي بما يكره أن تذكره به مما فيه بحضرته أو غيبته على المعتمد سواء كان في بدنه…أو في نسبه…أو نحوهما مما يكرهه كيف كان…أو في خلقه…أو في فعله الديني…أو الدنيوي…أو ثوبه…أو داره…أو دابته…أو ولده…أو زوجته…أو خادمه…أو غير ذلك من كل ما يعلم أنه يكرهه لو بلغه. وفي الحديث “ذكرك الغير بما فيه غيبة وبما ليس فيه بهتان”
Salah satu maksiat mulut adalah ghibah. Diam atas ghibah menandai senang terhadap ghibah atau menyetujuinya. Definisi ghibah sebagaimana disarikan dari hadits dan uraian para ulama adalah kamu menceritakan perihal tertentu dari saudaramu yang muslim atau nonmuslim baik masih hidup maupun sudah wafat di hadapan seseorang. Sementara yang bersangkutan tidak menyukai ceritamu apa pun perihal dirinya baik di hadapan maupun di luar kehadirannya.

Dalam ghibah ini kamu bisa jadi menceritakan fisik, nasab, atau selain keduanya yang tidak ia sukai apapun itu, perilaku, pengamalan agama, aktivitas duniawi, pakaian, rumah, kendaraan, anak, istri, pembantunya, atau cerita lain-lain yang ia tidak sukai bila cerita itu sampai kepadanya. Dalam hadits Rasulullah SAW bersabda, “Ceritamu perihal saudaramu apa pun itu adalah ghibah. Sedangkan ceritamu perihal saudaramu yang tidak ada pada dirinya adalah sebuah dusta besar.”
Lalu apa sanksi yang patut diterima oleh pelakunya? Imam Al-Ghazali dalam Ihya Ulumiddin mengutip sebuah hadits yang kemudian disyarahkan oleh Sayid Muhammad bin Muhammad Al-Huseini Az-Zabidi dalam Ithafus Sadatil Muttaqin.
وقال صلى الله عليه وسلم “الجنة حرام على كل فاحش أن يدخلها” أي الفاحش ذو الفحش في قوله أو فعله لا يدخلها مع الأولين أو قبل تعذيبه وتطهيره بالنار إلا أن عفي عنه
Nabi Muhammad SAW bersabda, “Surga haram dimasuki oleh mereka yang buruk.” Mereka adalah orang yang berbicara atau berperilaku buruk. Mereka tidak akan masuk surga bersama rombongan pertama. Mereka tidak akan masuk surga sebelum disiksa dan disucikan oleh api neraka kecuali orang-orang yang dimaafkan Allah.

Sumber: Nu Online

0 Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Response to "Haters dan Bully, Penyakit Umat Islam di Media Sosial Saat ini"

Post a Comment

close