Khalid Basalamah sebut Kata ‘Sayyidina’ Rendahkan Nabi Muhammad


Wartaislami.com ~ Lagi-lagi ustadz wahhabi bernama Dr. Khalid Basalamah, MA atau  Khalid Zeed Abdullah Basalamah melontarkan ‘fatwa sesat’ melarang penggunakan kata “Sayyidina” untuk Nabi Muhammad SAW.

Menurut, doktor lulusan S1 universitas Islam Madinah dan pernah mengambil S3 di universitas Tun Abdul Razzak (Malaysia) itu penggunaan “Sayyidina” berarti merendahkan derajat Nabi Muhammad SAW karena kata yang paling mulya adalah Nabi dan Rasul.

“Ini (kata Sayyidina) kalau diucapkan kepada Nabi Saw menurunkan derajat Nabi Saw, karena kata yang lebih mulya, lebih tinggi adalah Nabi dan Rasul.”, kata pria kelahiran Makassar, 1 Mei 1975 tersebut.

Khalid Basalamah juga mengajak umat Islam untuk meninggalkan penggunaan kata Sayyidina. “Kalau saran saya, dan kembali pendapat para ulama, lebih baik kata Sayyidina ditinggalkan dari Nabi Saw karena akan menurunkan derajat beliau Saw”, clotehnya lagi.




Pertama, Khalid Basalamah (baca; Bermasalah) mengajak kembali kepada pendapat ulama. Ulama yang mana, ini patut dipertanyakan. Kalau Khalid boleh kembali ke pendapat ulama, yang lain tentu juga boleh.

Kedua, menurut Khalid, kata Sayyina merendahkan Nabi. Pernyataan Khalid adalah pernyataan sesat yang berasal dari kejahilannya.

Disini kita ketahui bahwa lulusan S1 Madinah itu tidak menjamin kualitas pengetahuan seseorang. Sehingga, jangan terpana dengan spanduk-spanduk kajian wahhabi yang sering kali menggunakan nama “Lulusan Madinah”, atau lainnya. Semua itu kembali kepada kemampuan akal orang yang belajar.

Ternyata Allah SWT juga menggunakan kata “Sayyid” untuk nabinya, sebagaimana terdapat didalam QS. Ali Imran 3: 39,

فَنَادَتْهُ الْمَلآئِكَةُ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي فِي الْمِحْرَابِ أَنَّ اللّهَ يُبَشِّرُكَ بِيَحْيَـى مُصَدِّقاً بِكَلِمَةٍ مِّنَ اللّهِ وَسَيِّداً وَحَصُوراً وَنَبِيّاً مِّنَ الصَّالِحِينَ
Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakariya, sedang ia tengah berdiri melakukan shalat di mihrab (katanya): “Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang puteramu) Yahya, yang membenarkan kalimat (yang datang) dari Allah, menjadi SAYYID, menahan diri (dari hawa nafsu) dan seorang Nabi termasuk keturunan orang-orang saleh”.

Nabi Muhammad SAW juga menggunakan kata Sayyid, sebagaimana sabda beliau Saw:

أَنَا سَيِّدُ النَّاسِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
“Aku adalah sayyid (pemimpin) umat manusia kelak di hari kiamat” (HR. Al Bukhari)

Ketiga, benarkah para ulama tidak menggunakan kata Sayyidina ketika menyebut nama Nabi Muhammad SAW?. Didalam video berikut ini, ternyata para ulama di Masjidil Haram, Masjid Nabawi dan Masjidil Aqsha juga kerap kali menggunakan kata Sayyidina dalam berbagai kesempatan, misalnya ketika takbiran hari raya dan lainnya.
Sebagai tambahan, yang keempat, Ibnu ‘Umar ra. (sahabat) sudah bisa memakai kata Sayyid. Disebutkan didalam hadits yang dinilai shahih oleh ulama Wahhabi Al-Albani.

(حديث ابن عمر: ” أنه كان إذا دعى ليزوج قال: الحمد لله وصلى الله على سيدنا محمد , إن فلانا يخطب إليكم فإن أنكحتموه فالحمد لله وإن رددتموه فسبحان الله ” (2/145) . * صحيح. أخرجه البيهقى (7/181)
Hadis Ibnu Umar bahwa jika beliau diundang untuk menikahkan, beliau berkata: “Segala puji milik Allah. Rahmat Allah semoga dihaturkan pada Sayyidina Muhammad. Sungguh fulan melamar pada kalian. Jika kalian menikahkam maka alhamdulillah. Jika kalian menolak maka subhanallah” (Dikeluarkan oleh al-Baihaqi). Syaikh Albani: “SAHIH” (Irwa’ al-Ghalil fi Takhrij Manar as-Sabil, 6/221)

Waspadai pemikiran sesat seperti Basalamah tersebut.

Source: www.muslimedianews.com

0 Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Response to "Khalid Basalamah sebut Kata ‘Sayyidina’ Rendahkan Nabi Muhammad"

Post a Comment

close