Hikmah di Balik Baca Alhamdulillah Saat Bersin (1)



WartaIslami ~ Assalamu ’alaikum wr. wb.
Redaksi Bahtsul Masail NU Online yang kami hormati, semoga selalu dalam keadaan sehat dan lindungan Allah SWT. Saya Ahmad Kadir, saat ini tinggal di daerah Banten. Saya ingin menanyakan hikmah kenapa ketika bersin dianjurkan mengucapkan “alhamdulillah.”

Sedangkan pertanyaan kedua adalah tentang hukum memakai tisu pada saat bersin. Demikian pertanyaan yang saya ajukan dan mohon jawaban secepatnya. Atas responnya saya ucapkan terima kasih. Wassalamu ’alaikum wr. wb. (Ahmad Kadir/Banten)

Jawaban
Assalamu ’alaikum wr. wb.
Penanya yang budiman, semoga selalu dirahmati Allah SWT. Ada dua pertanyaan yang diajukan kepada kami. Dalam kesempatan ini kami akan mencoba menjawab pertanyaan pertama terlebih dahulu. Sedangkan pertanyaan kedua insya Allah akan kami jawab pada kesempatan lain.

Tampaknya setiap orang pasti pernah mengalami bersin. Ketika kita mengalami bersin, setelahnya disunahkan untuk membaca “alhamdulillah.” Bahkan menurut Muhyiddin Syarf An-Nawawi dalam kitab Al-Adzkar—sebagaimana dikemukakan Zakariya Al-Anshari—jika setelah bersin membaca alhamdulillahi rabbil ‘alamin itu dianggap lebih baik (ahsan).

Sedangkan jika membaca “Alhamdulillah ‘ala kulli hal,” itu lebih utama (afdhal) karena didasarkan pada hadits sahih yang diriwayatkan Abu Dawud, yang menyatakan, “Apabila salah satu di antara kalian bersin, maka bacalah ‘alhamdulillah ‘ala kulli hal’, kemudian hendaknya saudara atau temannya mengucapkan ‘yarhamukumullah’, sedangkan orang yang bersin memberikan respon dengan menyatakan, ‘yahdikumullah wa yushlihu balakum’”.

وَ) أَنْ (يَحْمَدَ اللَّهَ) عَقِبَ عَطَاسِهِ بِأَنْ يَقُولَ : الْحَمْدُ لِلَّهِ قَالَ فِي الْأَذْكَارِ فَلَوْ قَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ كَانَ أَحْسَنَ وَلَوْ قَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ كَانَ أَفْضَلَ لِخَبَرِ أَبِي دَاوُد وَغَيْرِهِ بِإِسْنَادٍ صَحِيحٍ {إذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ فَلْيَقُلْ الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ وَلْيَقُلْ أَخُوهُ أَوْ صَاحِبُهُ يَرْحَمُك اللَّهُ وَيَقُولُ هُوَ يَهْدِيكُمْ اللَّهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْ}

Artinya, “(Kita) disunahkan setelah bersin memuji Allah SWT dengan membaca ‘alhamdulillah.’ Muhyiddin Syaraf An-Nawawi dalam kitab Al-Adzkar menyatakan, apabila membaca ‘alhamdulillahi rabbil ‘alamin,’ maka itu lebih baik. Seandainya membaca ‘alhamdulillah ‘ala kulli hal,’ maka itu lebih afdlal karena didasarkan pada hadits riwayat Abi Dawud dengan mata rantai yang sahih; ‘Apabila salah satu di antara kalian bersin, maka bacalah ‘alhamdulillah ‘ala kulli hal’, kemudian saudara atau temannya hendaknya mengucapkan ‘yarhamukumullah.’ Sedangkan orang yang bersin memberikan respon dengan menyatakan, ‘yahdikumullah wa yushlihu balakum,’” (Lihat Zakariya Al-Anshari, Asnal Mathalib Syarhu Raudlatit Thalib, Beirut, Darul Kutub Al-Ilmiyyah, cetakan pertama, 1422 H/2000 M, juz IV, halaman 187).

Lantas apa hikmah pensyariatan membaca ‘alhamdulillah’ setelah bersin? Banyak penjelasan mengenai hal ini. Salah satunya adalah penjelasan yang kami pahami dari salah satu ulama, yaitu Al-Halimi sebagaimana dikemukakan dalam Kitab Fathul Bari bi Syarhi Shahihil Bukhari oleh Ibnu Hajar Al-Asqalani.

Menurutnya, di dalam otak terdapat kekuatan berpikir. Di samping itu otak juga merupakan pusat dari sistem urat-saraf, di mana urat-saraf adalah sumber indra. Jika otak itu terhindar dari hal yang bisa mengganggu kinerjanya, maka secara otomatis anggota tubuh bisa berfungsi dengan baik.

Sedangkan ketika seseorang bersin, maka ia akan sehat karena bersin itu mampu melindungi otak dari hal yang bisa menggangu kinerjanya otak itu sendiri. Dari sini kemudian kita dapat memahami bahwa bersin itu adalah nikmat dari Allah.

Sebab, ternyata bersin itu mampu melindungi otak dari hal-hal yang bisa mengganggu kinerjanya sehingga anggota tubuh lainnya pun bisa berfungsi dengan baik. Untuk itu, maka ketika kita mendapatkan nikmat dari Allah berupa bersin, maka sudah selayaknya kita bersyukur dengan mengucapkan ‘alhamdulillah’, di mana ucapan tersebut mengandung pengakuan bahwa hanya Allah-lah segala penciptaan dan kekuasaan. Demikian yang kami pahami dari pernyataan Al-Halimi.

قَالَ اَلْحَليِمِيُّ: اَلْحِكْمَةُ فِي مَشْرُوعِيَّةِ الْحَمْدِ لِلْعَاطِسِ أَنَّ الْعَاطِسَ يَدْفَعُ الْأَذَى عَنِ الدِّمَاغِ الَّذِي فِيهِ قُوَّةُ الْفِكْرِ وَمِنْهُ مَنْشَأُ الْأَعْصَابِ اَلَّتِي هِيَ مَعْدِنُ الْحِسِّ وِبِسَلَامَتِهِ تَسْلَمُ الْأَعْضَاءُ، فَظَهَرَ بِهَذَا أَنَّهَا نِعْمَةٌ جَلِيلَةٌ فَنَاسَبَ أَنْ تُقَابَلَ بِالْحَمْدِ لِلَّهِ لِمَا فِيهِ مِنَ الْإِقْرَارِ لِلَّهِ بِالْخَلْقِ وَالْقُدْرَةِ وَإِضَافَةِ الْخَلْقِ إِلَيْهِ لَا إِلَى الطَّبَائِعِ

Artinya, “Menurut Al-Halimi, hikmah pensyariatan baca ‘alhamdulillah’ bagi orang yang bersin adalah bahwa orang yang bersin itu menolak hal yang dapat menyakiti otak yang di dalamnya (otak) terdapat kekuatan berpikir. Di samping juga otak sebagai pusat dari sistem urat-saraf, di mana urat-urat saraf merupakan sumber pencerapan. Dengan keselamatan otak maka selamat pula anggota tubuh lainnya. Dari sini, tampak jelas bahwa hal tersebut sungguh merupakan kenikmatan besar karenanya sudah pas jika diimbangi dengan pujian kepada Allah dengan mengatakan ‘alhamdulillah.’ Sebab di dalamnya mengandung pengakuan hanya bagi Allah segala penciptaan dan kekuasaan, dan penyandaran penciptaan hanya kepada Allah, bukan yang lain,” (Lihat Ibnu Hajar Al-Asqalani, Fathul Bari bi Syarhi Shahihil Bukhari, Beirut, Darul Ma’rifah, 1379 H, juz X, halaman 602).

Demikian jawaban yang dapat kami kemukakan. Semoga bisa dipahami dengan baik. Kami selalu terbuka untuk menerima saran dan kritik dari para pembaca.

Wallahul muwaffiq ila aqwamith thariq,
Wassalamu ‘alaikum wr. wb.


(Mahbub Ma’afi Ramdlan)



Resource Berita : nu.or.id
0 Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Response to "Hikmah di Balik Baca Alhamdulillah Saat Bersin (1)"

Post a Comment

close
Banner iklan disini