Nak, Silaturrahim Tak Hanya Saat Lebaran



WartaIslami ~ Tidak terasa Ramadhan tahun ini hampir mencapai ujungnya. Hari raya Idul Fithri pun akan tiba. Momen Idul Fithri ini memang merupakan momen penting khususnya bagi anak-anak kita. Apalagi bagi mereka yang sudah mulai belajar menjalankan shaum Ramadhan, tentunya Idul Fithri merupakan hari yang ditunggu-tunggu karena mereka bisa kembali menikmati makanan kesukaannya di siang hari. Selain itu, ada pula momen berkunjung ke kampung halaman atau rumah-rumah kerabat dalam rangka silaturrahim.

Disebutkan dalam Shahîh al-Bukhâri dan Shahîh Muslim, dari Abu Ayyûb al-Anshârî:

أَنَّ رَجُلًا قَالَ : يا رَسُولَ اللَّهِ أَخْبِرْنِي بِمَا يُدْخِلُنِي الْجَنَّةَ وَيُبَاعِدُنِي مِنَ النَّارِ فَقَالَ النَّبِيُّ : لَقَدْ وُفِّقَ أَوْ قَالَ لَقَدْ هُدِيَ كَيْفَ قُلْتَ ؟ فَأَعَادَ الرَّجُلُ فَقَالَ النَّبِيُّ : تَعْبُدُ اللَّهَ لَا تُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا وَتُقِيمُ الصَّلَاةَ وَتُؤْتِي الزَّكَاةَ وَتَصِلُ ذَا رَحِمِكَ فَلَمَّا أَدْبَرَ قَالَ النَّبِيُّ : إِنْ تَمَسَّكَ بِمَا أَمَرْتُ بِهِ دَخَلَ الْجَنَّةَ

“Bahwasanya ada seseorang berkata kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Wahai Rasulullah, beritahukan kepadaku tentang sesuatu yang bisa memasukkan aku ke dalam surga dan menjauhkanku dari neraka,” maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sungguh dia telah diberi taufik,” atau “Sungguh telah diberi hidayah, apa tadi yang engkau katakan?” Lalu orang itupun mengulangi perkataannya. Setelah itu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Engkau beribadah kepada Allah dan tidak menyekutukannya dengan sesuatu pun, menegakkan shalat, membayar zakat, dan engkau menyambung silaturahmi”. Setelah orang itu pergi, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Jika dia melaksanakan apa yang aku perintahkan tadi, pastilah dia masuk surga”.

Silaturahmi juga merupakan faktor yang dapat menjadi penyebab umur panjang dan banyak rizki. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

مَنْ سَرَّهُ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ أَوْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

“Barang siapa yang ingin dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia menyambung tali silaturahmi”. [Muttafaqun ‘alaihi].

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الرَّحِمُ مُعَلَّقَةٌ بِالْعَرْشِ تَقُولُ مَنْ وَصَلَنِي وَصَلَهُ اللَّهُ وَمَنْ قَطَعَنِي قَطَعَهُ اللَّهُ

“Ar-rahim itu tergantung di Arsy. Ia berkata: “Barang siapa yang menyambungku, maka Allah akan menyambungnya. Dan barang siapa yang memutusku, maka Allah akan memutus hubungan dengannya”. [Muttafaqun ‘alaihi].

Betapa banyaknya keutamaan menyambung silaturrahim. Maka ajarkanlah kepada anak tentang hal ini. Ajarkan mereka sejak dini untuk mengenal keluarganya. Bisa jadi ada wajah-wajah baru yang belum pernah mereka jumpai sebelumnya.

Namun, tentunya momen silaturrahim bukan hanya terjadi saat Idul Fithri. Ia bisa dilakukan kapan saja. Apalagi di era teknologi seperti sekarang dimana keluarga bisa tetap berhubungan walaupun terpisah jarak yang jauh.

Namun bagaimanapun kecanggihan teknologi komunikasi, tetap terasa berbeda dengan berkunjung secara langsung. Tidak ada yang bisa menggantikan keberadaan fisik seseorang. Karena itu, luangkanlah waktu kita sebisa mungkin untuk bersilaturrahim apalagi dengan keluarga yang jarang ditemui.

(fauziya/muslimahzone.com)


Resource Berita : muslimahzone.com
0 Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Response to "Nak, Silaturrahim Tak Hanya Saat Lebaran"

Post a Comment

close
Banner iklan disini