Shalat Merupakan Sarana Untuk Merehatkan Jiwa dari Kepayahan Dunia



WartaIslami ~ Karena sesungguhnya, baginda Nabi SAW telah bersabda:

“عَلَيْكُمْمَا تُطِيقُونَ مِنَ الأَعْمَالِ فَإِنَّ اللَّهَ لاَ يَمَلُّ حَتَّى تَمَلُّوا”

Artinya: “Lakukanlah pekerjaan sesuai dengan kemampuan kalian, karenasesungguhnya Allah tidaklah akan pernah bosan (denganmemutus pahalanya) hingga kalian yang merasa bosan (denganmeninggalkan untuk mengerjakannya)”(HR. Bukhari).

Allah akan menerima hambaNya yang telah beribadah kepadaNya serta membalasnya dengan pahala atas dasar kemurahanNya, dan tidak akan pernah memutusnya. Hingga hamba tersebutlah yang meninggalkan amal tersebut sehinggaAllah memutus pahalanya.

Karena bosan adalah suatu ‘ard (perkara yang datang dan pergi) yang merupakan sifat makhluk, sedangkan Allah adalah Dzat yang Maha Kekal dan Tidak berubah-ubah, sehingga sifat bosan ini diartikan dengan sesuatu yang menjadi lazimnya sifat tersebut, yaitu tidak memberikan balasan.

Telah diriwayatkan, bahwa para sahabat waktu itu menunggu waktu shalat bersama baginda Nabi SAW, hingga sebagian dari mereka terlihat menundukkan kepalanya dan tertidur. Ketika qamat dikumandangkan, merekapun langsung terbangun dan shalat bersama baginda.

Imam Abu Jamrah RA berkomentaratas perkara ini, bahwa diantara faidah qamat adalah menghilangkan rasa mengantuk, kelalaian, serta menghudurkan hati menghadap Allah Ta’ala.

Ketika dikumandangkan qamat “ Allahu Akbar “ maka keimanan akan bergetar dan terbangun dari kelalaiannya. Ketika terdengar “ Asyhadu an laa ilaha illallah”, maka hati akan menjadi terang dan datanglah pertolongan Allah Ta’ala. ” Asyhadu an Muhammadan Rasulullah” menjadikan keyakinan semakin menguat dan menyebar keseluruh jiwanya.

“Hayya ‘ala as shalat” membuat azam semakin mantap, “Hayya‘ala al falah” memperbaharui dalam kesungguhan dan kesempurnaan menghambakan diri, “Allahu Akbar” berulangnya keagungan dan datang rasa haibah (rasa takut dengan penuh mengagungkan kepada Allah).

“laa ilaha illallah” menjadikan jiwa berpasrah, kesungguhan batin semakin sempurna, dengan terulangnya rasa haibah, dan keikhlasan, dzahir menjadi tunduk dan pasrah menjalankan ibadah shalat.

Maka apabila seorang mukmin benar-benar merasakan makna yang terkandung pada kalimat-kalimat qamat yang telah disebut di atas, niscaya dirinya akan benar-benar siap menghadap kepada Sang Khaliq.

Hal ini sebagaimana telah diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud RA, bahwa ketika waktu qamat telah tiba, maka baginda NabiSAW akan berkata kepada sahabat Bilal:

“يَا بِلَالُ أَقِمِ الصَّلَاةَ أَرِحْنَابِهَا”

Artinya: “Wahai Bilal, qamatlah untuk shalat, rehatkanlah kami dengan shalat itu”(HR. Abu Dawud).

Shalat adalah merupakan sarana untuk merehatkan jiwa dari kepayahan dunia ini, karena shalat adalah sebaik-baik dzikir yang hanya dengan berdzikirlah hati seorang mukmin menjadi tenang.Wallahu A’lam.

Laporan: Abdullah Alyusriy

(Andy Abdul Hamid)



Resource Berita : aktual.com
0 Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Response to "Shalat Merupakan Sarana Untuk Merehatkan Jiwa dari Kepayahan Dunia"

Post a Comment

close
Banner iklan disini